wordless





bila dua hidup dah sebati, tak semudah itu untuk dileraikan

kita hanya kawan. everything is over




aku sayang kamu. tapi kita hanya akan berkawan. selamanya begitu. it is better than nothing


memandang rintik hujan dari dalam bas. lebat. kuala lumpur tak pernah hilang dari kesesakan.  sedang keluar dari kesesakan kuala lumpur untuk beberapa hari. tett tett.. pesanan ringkas tertera di handphone. mengeluh.


inbox mesej dibaca


"can i meet u? dont u miss me?"


slide papan kekunci dan dan jari laju menaip patah perkataan. 


"walau apa pun terjadi, walau dengan siapa pun saya selepas ini, kita kawan, dan masih kawan"


teragak- agak menekan button send. akhir nya button save as a draft ditekan. 


sometimes, the best way to stay close to someone you love is by being just a friend. tapi tak semua orang boleh terima term ni, dulu aku pun tak boleh terima. tapi bila sesuatu hubungan tu tak boleh pergi jauh, apa lagi yang kau boleh harapkan?


dahulu nya, aku selalu memilih untuk percaya, bagi aku setiap orang ada soft spot dia. tapi sekarang aku dah banyak belajar. pain does two things: apakah ia mengajar kau dan beritahu kau bahwa kau hidup. kemudian luka itu akan tinggalkan kau dalam kondisi kau seratus persen berubah. ia membuat kau lebih bijak dari sebelumnya. ataupun ia akan meninggalkan parut yang buatkan kau tidak lagi bodoh untuk terluka.


manusia yang nama nya lelaki tidak mudah untuk berubah. melainkan ada suatu yang menyedarkan dia. saat kau pilih untuk mempercayai dia, teruskan . konklusinya ada dua kemungkinan, pertamanya kau berharap semua akan berubah, dan dia berubah. kedua nya bila dia tidak berubah, kau akan menyesal seumur hidup.


dan kali ini aku pilih untuk tidak percaya. 


"everything is over"


send.


music player is on, wearing the headphone , play the song loudly. sambil memandang ke tingkap bas. kosong.





dan air mata tumpah. celaka