hidup tak secelaka mana



hidup tak secelaka yang aku fikirkan. sebab aku masih ada yang buat aku gembira. syukur. aku cuba cari keseronokan masa - masa dahulu. sekarang sikap nakal aku dah mula hilang, aku sendiri jarang dengar aku ketawa. hah. hakikat nya , aku juga sudah mula bosan dengan sikap aku yang serius sepanjang masa.


"kau dingin, dengan kebanyakan orang, kenapa?"


diam... bagaimana ya, untuk aku beri jawapan yang aku tak punya?  senyuman pun aku tak mampu nak beri. sejujur nya senyum aku jarang ikhlas.



lately, kesihatan tak selalu menyebelahi aku. damn. im really not interested for meeting a  doctor . even dia hensem macam henry holding bangun pagi dengan kepala yang berat dan sakit itu selalu. mungkin akibat tidur selepas solat subuh. 



meja study . konon nya. 



kebelakangan ini, aku mula rajin, lebih rajin dari dulu agak nya. sedang cuba mencapai kejayaan. sekurang-kurang nya bila aku grad nanti aku mahu gaji aku hampir cecah 5K. wah angan- angan. arghh, tapi aku tak mahu jadi orang y hanya tahu belajar tapi jiwa nya kosong.  tiada jiwa yang gembira seperti orang yang seusia aku.



kegemaran. dah jadi macam nikotin dalam pembuluh darah aku



untuk soalan  itu, aku masih belum jumpa jawapan nya. kalau boleh aku mahu bangun pagi dan mesra dengan semua orang. tapi aku gagal mahu amalkan konsep yang dahulu. banyak perkara yang merubah aku. manusia boleh berubah sekelip mata apabila dia lalui banyak perkara yang dia tak boleh terima. jadi nya, itu kah yang berlaku pada aku sekarang?


ah bodoh, aku tak mahu hilang keseronokan hidup. 


dan sekarang aku cuma terfikir yang aku tak pernah terfikir aku dah jadi aku yang hari ni. macam baru semalam aku. pertama kali dating . tengok wayang cerita bodoh. makan suap suap konon nya loving couple. caci makian. menangis sampai repeat paper. kisah-kisah curang. kau keluar dengan perempuan, aku keluar dengan lelaki. bodoh nya aku. tapi sekarang aku tak macam dulu lagi .aku dah   cukup belajar dengan kebodohan aku. bagi aku move on tu tak mudah langsung, tak macam tekan pedal mintak terus pergi laju selaju yang aku mahu, tapi aku sedar yang keluar dari situ adalah lebih bagus dari aku terus menyumpah dalam kegelapan. sekarang aku  pergi kuliah, redah hujan. main mata. tido waktu kuliah. biasa. bila rasa sakit tu datang, atleast aku tahu aku masih hidup.


sekarang ada orang y tarik tangan aku bila aku jatuh dalam ruang kisah celaka y dulu.


dan aku cuma berharap, aku mampu kembali macam dulu.